Perjalanan Mengenal Diri Sendiri Part II : Bertemu dengan Alter Ego mu

Nah melanjutkan artikel sebelumnya, Perjalanan Mengenal Diri Sendiri Part I : Fakta Sebenarnya tentang Self Developing. Gua mau bahas soal konsep menerima diri sendiri


Karena sebelumnya gua udah bahas self understanding dimana sebelum lu self development. Yang mana bukan berarti lu duduk baca buku dan kawan kawan nya. Cuma develop kan artinya berkembang. Lu mau diri lu berkembang. Lu harus tahu dulu kemampuand diri lu seperti apa.


Jadi sebenarnya di tulisan ini, ekspektasi gua adalah lu sudah paham dengan diri lu sebelumnya. Maka gua mau bahas soal self acceptance atau process ketika lu menerima diri lu.


Tapi kan gua orang indo ya, gua tau lu diluar sana seneng nya disuapin. Gamau nyari sendiri.


Bukti?

Banyak nya hoax yang dipercaya sama orang.


Klo lu emang doyan ngulik, persentase kena hoax tuh harus nya jarang atau sedikit.


Jadi kembali ke topik. Gua mau bantu lu buat paham diri lu. Menemukan siapa sih diri lu, apa potensi lu, apa kemampuan lu. Dan lain lain nya lah.


Karena berdasarkan pengalaman gua, yang mana ternyata ga semua orang beruntung mengetahui cara mengenal diri sendiri.


Dan karena gua juga ga mau bantu lu setengah - setengah.


Anjir baik banget sih gua jadi manusia, bantuin orang random kenal dirinya, ga dibayar lagi. Hahahahaha nunggu di friendzone aja nih sama lu


Menurut gua, ada 5 cara buat lu mengenal diri lu sendiri dan ini ga berdasarkan urutan ataupun penelitian. Ini cuma gua tarik dari pengalaman hidup gua.


Mungkin lu bisa pake sebagai referensi lu.


Yang pertama dan yang kelihatan nya paling masuk akal adalah menghubungi terapi. Bukan terapis, terapi.


Apa sih bukan terapi namanya ya, psikolog. Psikolog profesional gitu. Lu bayar, mampus lu kan, pilihan pertama udah bayar. Psikolog michael yaitu gua. Jadi lu harus bayar gua hahahah

Enggak enggak, canda.


Dulu gua mau masuk psikolog, gamasuk jadi sekarang gua jadi random dude di internet yang membagi ilmu yang dipelajari di internet aja.


Klo gua jadi masuk psikolog, trus gua lanjut s2 profesi. udh gua suruh bayar lu hahaha

Psikolog, bukan psikiater. Beda tuh. Ilmu nya beda, sekolah nya beda.


Jadi cara pertama adalah bayar, tell them your story. Lalu mereka bakal ngasih feedback dari cerita lu. Jangan boong, trust ‘em like you trust yourself. Mereka bisa bantu, kayaknya


Kenapa kayaknya? Karena gua belum pernah coba. Dulu gua pingin coba. Kayaknya one of the shortcut banget ya walaupun sekarang gua tahu ga ada yang namanya shortcut. Proses anjing process ya. Emang diri lu kayak marketplace online, besok sampai.


Cuma ya itulah ya, karena gua belum punya duit saat itu, jadi suka ga suka gua akhirnya memilih cara lain nya.


Cara kedua yang paling murah dan mudah adalah tanya orang sekitar lu. Dan sayang nya, cara ini pun, enggak bisa 100% menggambarkan diri lu. Cuma membantu lu sekitar mungkin 30 % kali. Ini angka sotoy sih, ga based on research


Karena seperti elu, setiap orang mencerna informasi di otak nya berbeda beda. Kayak gua nih, buat podcast. Selalu ketika gua denger feedback, pasti highlight nya berbeda beda. Ya karena background story kalian pun beda - beda.


Jadi Sedeket apapun temen baik lu. Kadang lu ga bisa pake penilain dia tentang lu sebagai 100% valid. Karena ga ada juga yang bisa 100% valid kayaknya.


Pasti ada yang beranggapan, enggak mike temen gua tau banget tentang gua. Atau dia best friend gua.


Gua dulu pernah baca Studi tentang manusia normal nya akan selalu punya 3 topeng, satu topeng yang digunakan ke dunia luar, satu topeng yang digunakan ke orang - orang terdekat dan keluarga yang terakhir adalah topeng yang tidak pernah lu tunjukan ke siapa pun.


Topeng terakhir itu adalah topeng yang lu keluarkan saat lu teriak “anjing” atau “Tai” pas shit happens.


Dan ide self understanding adalah buat paham topeng terakhir barusan.


Jadi cara ini cukup mudah memang, tapi bias dan sangat sulit. Terutama ketika circle lu adalah orang orang yang bisa menjaga mulut nya.


Gua mengutip dari Video Pandji Pragiwaksono di mana lupa, cuma dia ada satu kalimat yang menarik buat gua.


“Dibalik karir seseorang yang ga kemana - mana, ada temen yang ngomong bagus bagus aja kok”


Dan karena itu gua ga terlalu banyak melakukan cara kedua tersebut. Terutama di zaman dimana semua orang dituntut menjaga perasaan satu sama lain.


Dunia lagi sulit nih buat orang orang bermulut sampah kayak gua.


Ada lagi cara ketiga, yaitu, membaca buku dan test - test random di internet. Random disini bukan berarti buruk atau ga kredibel. Cuma gua suka sekali ngetes - ngetes apapun itu. Contoh nya yang paling banyak orang sering gunakan adalah 16 personalities.


Setelah kesini, setelah gua coba review hasil test 16 personalities gua, gua rasa cukup akurat walaupun ga sedetail cara terakhir yang mau gua bahas.


Klo dari buku, mungkin gua bisa saranin lu baca buku nya daniel goleman atau siapa lagi ya, gua lupa. Tapi cukup ada beberapa buku yang membantu lu self understanding dulu sebelum self developing.


Ada Lagi cara yang paling murah tapi menghabiskan waktu, yaitu mencoba segala hal. Cara ini paling sering kita temui mungkin dari lu sendiri maupun dari orang sekitar lu. Mencoba segala hal. Point penting dari process ini adalah menyadari apa yang sudah dilakukan, apa yang belum, apa dampak nya dan apa yang harus diperbaiki.


Permasalahanya cara ini bukan cara ini akan menghabiskan waktu di hidup lu, yang mana normal adalah lu ga pernah take note tentang apa saja yang sudah terjadi. Butuh orang yang cukup cerdas untuk menghubungkan satu kejadian dengan kejadian lain nya. Membuat garis merah terutama tentang hidup lu tanpa bias pengalaman hidup gua itu butuh menghancurkan ego dan berdamai dari diri sendiri.


Di kasus gua, 2020 adalah momen dimana gua mulai bisa merangkai benang merah tersebut atas kejadian kejadian yang terjadi. Sehingga the whole case makes more sense now. Dan itu kenapa gua akhirnya mulai menulis dan membuat podcast ini, karena sampai tahap ini, gua merasa mulai bisa menyambungkan hal hal tersebut. Dan tentu nya sebagai pengingat untuk diri gua sendiri untuk menggunakan hal tersebut.


Dan cara yang terakhir yang gua merasa bisa membantu lu, gua gatau level akurat nya seberapa besar tapi gua cukup banyak tahu diri gua dari sini adalah


ZODIAK.


Mampus kan lu anjing, udah dengerin panjang panjang, buang buang quota, niat buat dapet pencerahan tapi malah ujung - ujung nya gua suruh lu percaya zodiak. Nyesel kan lu buang buang waktu lu hahahah


Enggak enggak, biarkan gua jelasin, setelah itu lu buat argument lu sendiri.


Gua jaman pertama kali dibacain zodiac gua, masih inget banget jawaban gua waktu itu


“Apaan sih lu. Desperate banget kayaknya”


The best emang gua. Si bocah edgy nan tolol hahaha


Ternyata jilat ludah sendiri enak guys, selama lu sudah berdamai dengan diri lu hahahah

Lu bayangin dari gua ngomong gitu, sampe gua ngeluarin duit buat bayar buat tahu detail zodiac gua.


Kan anjing.


Tapi let me explain dulu kenapa ternyata zodiac itu gua masukan sebagai referensi gua buat self acceptance.


Gua coba sesingkat mungkin. Tapi zodiac yang lu pake di label lu sekarang itu normal nya hanya zodiac yang menggambarkan siapa diri lu.


Yaitu sun. padahal ternyata setelah gua dalemin lebih lanjut lagi, ternyata setiap manusia punya aspect lain juga.


Contoh nya lu gemini, orang nya supel, periang kemana saja dengan siapa saja selalu bisa berbaur. Bisa masuk ke segala tipe obrolan. Gokil. Pokoknya kemana saja, berangkat.


Kenapa gua kasih contoh gemini, karena seumur hidup gua, manusia manusia gemini yang selalu bangga soal kegeminian nya hahahaha


“Pasti gemini tuh yak dia”


Tapi giliran soal pasangan, lu tipikal stick dengan satu pasangan aja, atau kalo lu masih single tipikal yang menghitung pro and cons. Lu bahkan sering nunjukin rasa cinta lu dengan kritik pedas yang bahkan ga semua orang bisa terima. Padahal lu sayang, lu ga paham untuk menunjukan rasa cinta nya jadi berakhir dengan konsep kalo gua sayang gua ngomong sejujur nya dan cenderung kasar.


Apakah gemini yang playful dan ceria itu jadi enggak valid? Mungkin klo lu check lagi, ternyata, venus lu ada di virgo.


Lah kok ada venus?

Gapaham kan lu. Sotoy sih lu kayak gua dulu.


Gua kasih tahu, ternyata zodiac zodiac itu ada pecahan nya lagi.

Sun itu, yang dari ulang tahun lu itu adalah penggambaran siapa diri lu, as a whole concept.


Pengertian nya itu sun seperti sesuatu itu yang bikin lu bahagia. Sun itu seperti identitas lu dan dimana lu seharusnya paling bersinar.


Nah, ternyata setelah gua belajar, walaupun sun identitas gua, tapi ternyata mars gua berbeda sama sun gua, cara gua berperilaku akan beda juga.


Contoh mars gua di gemini, mars itu yang belum tahu adalah cara lu menyalurkan emosi, energi, passionate lu. Jadi itu ada di mars. Mars gua di gemini. Jadi walaupun gua orang nya ga kepo, tapi cara approach gua sama sesuatu yang gua passionate akan dengan cara gemini.


Yaitu dengan cara gua punya banyak passionate, semua nya gua jalanin, kepo cari tahu sana sini, dan mostly cara approach passionate gua beda dan hal yang gua passionate cukup aneh.


Kayak gini, bantu orang, passion apa coba itu. Dan gua juga punya beberapa hal yang gua kerjakan selain diluar kerjaan gua. Beda beda bener bidang nya. Cuma gua lakukan karena gua seneng. Kayak anak kecil punya mainan baru. Kulik sampe rusak tuh mainan.